FATIMAH, ANDAIKAN IA BUKAN WANITA

Mekah, seperti biasa, tampak sibuk. Orang-orang keluar rumah untuk memenuhi kebutuhan harian mereka. Jutaan harapan dan angan-angan menggelinding di atas penghuni Ummul Qura. Ada di antara mereka yang sibuk menghitung-hitung keuntungan perdagangannya; ada yang sibuk mengurusi pohon kurma; ada yang asyik dalam menggembala domba-domba lucu dan menggemaskan; ada yang memikirkan hari tua mereka sambil menggelus-elus jenggot dan cambang mereka; ada yang terlena dalam keindahan syair dan pantun; ada yang hanyut dalam derasnya fanatisme kesukuan yang memang tidak mudah hilang dari kehidupan mereka meskipun pasca terbitnya fajar Islam; ada penguburan anak perempuan hidup-hidup, baik secara rahasia atau terang-terangan yang diwarnai dengan aroma kental jahiliah…

Di tengah-tengah hiruk-pikuk kota kelahiran Ismail itu, ada seseorang yang sedang menanti kedatangan anaknya. Orang itu tidak banyak mempunyai harapan dan keinginan. Hanya satu keinginannya: melihat anaknya lahir ke dunia dengan sehat dan selamat. Inilah harapan satu-satunya. Mengapa hanya ini yang menjadi harapannya? Tidakkah ia mempunyai harapan lainnya? Iya, hanya itu harapnnya. Harapan-harapan lainnya bermuara pada Harapan ini. Dengan kata lain, harapan ini adalah Harapan besarnya, sedangkan harapan lainnya adalah harapan kecilnya. Harapan inilah yang ketika terwujud akan menjadi mutiara kehidupannya. Harapan inilah yang ketika ia berwujud maka wujudnya menjadi sarana untuk datangnya para malaikat yang membawa jamuan dari surga. Harapan inilah yang menjadi padanan terserasi bagi pemuda gagah berani yang mengorbankan jiwanya di malam yang mencekam demi menyelamatkan hidup sang kekasih. Harapan inilah yang menjadi perantara lahirnya dua mahkota pemuda surga. Harapan inilah yang dengan lancar berdialog di alam rahim dengan ibundanya sehingga melekatlah gelar al Muhaddatsah baginya. Harapan inilah yang rumahnya menjadi tempat lalu-lalang para malaikat, khususnya malaikat tersakti Jibril as. Harapan inilah yang menjadi ibu bagi ayahnya. Harapan ini adalah anugerah terbesar Allah SWT bagi utusan tercinta dan termulia-Nya. Harapan ini adalah al Kautsar yang dengannya keturunan orang-orang mulia dan suci terjaga dan tak terputus alias abtar. Harapan tidak lagi menjadi harapan, tapi fakta, ketika pada tanggal 20 Jumadil Akhir ia menerangi kota Mekah dengan kelahirannya yang suci. Demikianlah Fatimah az Zahra as. Ia adalah wanita termulia sejagad bagi yang mengenalnya dengan baik dan benar. Semua keutamaan yang dimiliki oleh pria terpatri di dalam diri wanita ini. Semua model kesempurnaan manusiawi dan malakuti terdapat dalam diri istri wali Allah ini. Fatimah adalah nama yang mencerminkan keindahan dan kebesaran. Betapa tidak, dengan usia yang begitu singkat selama ia berlabuh di dunia, ia mencetak record yang menakjubkan. Fatimah menggarungi lautan derita dengan penuh ketabahan dan kesabaran. Ia menikmati penderitaan di usianya yang masih kanak-kanak saat ayahnya dan keluarganya dikepung dan diboikot oleh kaum musyrik dan kafir. Fatimah tidak sempat merasakan indahnya bermain boneka dan aneka permaian anak kecil lainnya karena ia harus menghadapi tekanan-tekanan hidup yang superberat sebagai konsekuensi logis dari “profesi” ayahnya yang menjajakan “hidangan langit” di tengah-tengah kedunguan dan kebutaan kaum Jahiliah. Bahkan tidak jarang Fatimah harus menangis tersedu-sedu ketika melihat “siaran langsung” penghinaan dan perlakuan buruk para alumni Universitas Berhalaisme terhadap ayah tercintanya. Dan prestasi besar lainnya yang dicetak oleh Fatimah yang langsung dimasukkan dalam Buku Besar Pencataan Record Amal Manusia (baca: Al Qur’an) adalah keikhlasannya dalam menyedekahkan semua makanannya saat ia berpuasa nazar selama 3 hari yang karenanya Allah SWT menghujaninya dengan bertubi-tubi pujian (untuk lebih jelasnya silakan Anda membaca Asbab Nuzul surat al Insan). Adalah salah maha besar kalau ada yang mengira bahwa pujian Allah dan Rasul-Nya terhadap ibu Hasan dan Husein ini semata-mata karena “basa-basi”. Allah SWT dan Nabi-Nya tidak pernah mengenal kata basa-basi terhadap siapapun. Sehingga karena itu, misalnya, ketika Rasul saw bersabda: “Allah ridha dengan keridhaan Fatimah dan marah karena kemarahannya,” maka sabda beliau ini tidak mempunyai unsur basa-basi atau nepotisme. Beliau berbicara sejujur-jujurnya bahwa demikianlah kedudukan sesungguhnya anaknya di sisi Allah, tidak kurang dan tidak lebih. Orang yang menganggap Rasulullah saw berbasa-basi dalam sikap dan tutur katanya adalah orang yang seratus persen tidak mengenal kedudukan beliau saw. Bukankah Al Quran mengatakan: “Ia (Muhammad) tidak pernah berbicara atas kemauan hawa nafsunya. Apa saja yang diucapkannya berdasarkan wahyu (dari Tuhannya).” (QS. An Najm: 5) Adalah benar bahwa Nabi saw sebagai ayah, ia memiliki hubungan yang begitu erat dengan Fatimah, anak semata wayang yang bertahan hidup dengan beliau.

Adalah benar bahwa Fatimah adalah harapan besar ayahnya. Namun perlu dicatat bahwa seorang Nabi adalah ayah yang terbaik buat anaknya sebagaimana ia penasihat yang terbaik bagi umatnya. Ia tidak mungkin melakukan kesalahan mendasar dalam mendidik anaknya. Seorang nabi, misalnya, tidak mungkin memanjakan anaknya secara tidak rasional yang mungkin bisa dilakukan oleh ayah yang lain (selain Nabi). Alhasil, pendidikan Nabi adalah pendidikan yang terbaik dan termulia sehingga seorang Nabi tidak mungkin pernah salah dalam mendidik umatnya, apalagi anaknya sendiri. Jadi, kata salah asuh harus kita buang jauh-jauh dari kamus kehidupan seorang Nabi. Berdasarkan hal ini, semua pujian atau mungkin kecaman Nabi terhadap anaknya sendiri pun pasti benar dan tidak basi basi. Dan salah satu keutamaan besar Fatimah lainnya yang patut dibanggakan oleh ayahnya adalah meneruskan reuni malaikat Jibril dengan ayahnya.

Yakni, sepeninggal ayahnya, Jibril tidak langsung pensiun dari tugasnya alias tidak turun ke rumah Fatimah lagi, namun selama 75 hari Jibril bertamu ke rumahnya dan menyampaikan berita samawi teraktual yang datang dari Sang Maha Tahu akan segala berita (al Khabir). Ali, suami tercinta dan tersetianya, dengan telaten dan gembira mencatat setiap ilmu dan kabar yang disampaikan oleh Jibril itu.

Berkaitan dengan keutamaan ini, Imam Khomaini ra meyakini bahwa inilah keutamaan terbesar putri asuhan wahyu ini dibandingkan rentetan kebesaran dan keagungan lainnya. Akhirnya, jika kaum Adam berbangga dengan Ali sebagai model pemuda dambaan mereka maka kaum hawa pun berbangga dengan Fatimah sebagai model pemudi pusat sanjungan mereka. Dan tidak ada satu titik lemah sekecil pun yang akan kita temukan dalam diri Fatimah. Cukuplah bagi kita pernyataan Ali Syariati: Fatimah is Fatimah—sebagai pengakuan akan kedangkalan dan kepandiran serta keterbatasan lisan dan pena untuk mengungkap bidadari manusia ini. Dan hanya satu “kekurangan” yang menutupi nama besar Fatimah, yaitu “sayang dia wanita.” Sebab, “andaikan Fatimah seorang pria niscaya ia akan menjadi Nabi.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: